“Aku malu dengan pesakit lain, orang lain semua sebut perkataan yang elok, tapi suami aku tengah nazak pun maki lagi”

Subscibe Untuk Isu-isu Viral Kemaskini Terkini Follow TERASMALAYSIA

“Aku malu dengan pesakit lain, orang lain semua sebut perkataan yang elok, tapi suami aku tengah nazak pun maki lagi”

Jika ditanya kepada seluruh umat Islam, pengakhiran bagaimanakah diinginkan mereka, pastinya menoktahkan sisa-sisa kehidupan dengan dakapan husnul khatimah antara diimpikan setiap muslimin dan muslimat.

Husnul khatimah boleh didefinisikan sebagai suatu kematian di mana penyudah kehidupan seseorang itu berada dalam keadaan terbaik selain dipeluk dengan keredaan Yang Maha Mencipta.

Seperti yang pernah dikongsikan oleh Dato’ Seri Dr. Zulkifli Mohamad Al-Bakri di Facebooknya, antara syarat paling penting bagi seseorang itu mendapat husnul khatimah ialah mati dalam keadaan menganut agama Islam, beriman kepada Allah SWT dan melafazkan syahadah sebelum dia meninggalkan dunia.

Pun begitu, terdapat satu perkongsian kisah benar di TikTok baru-baru ini yang mengundang sebak netizen tentang pengakhiran seorang lelaki yang tidak dapat mengucap semasa sedang nazak dan meninggal dunia.

Menurut wanita berkenaan, lelaki tersebut telah mengalami kemalangan dan dimasukkan ke unit rawatan rapi dan menurut doktor yang bertugas, keadaannya hanya ‘menunggu masa’ dan disebabkan itu, ahli keluarga dibenarkan untuk melawat.

Namun, selepas 2 hari menjaga lelaki itu, isteri tersebut telah berjumpa dengan seorang ustaz untuk bertanyakan hukum sekiranya dia tidak mahu menjaga suaminya yang sedang sakit. Tanpa berfikir panjang, ustaz berkenaan terus menziarahi lelaki itu pada sebelah petang.

Nak dijadikan cerita, ketika ustaz tersebut melawat, lelaki itu sedang dalam keadaan nazak. Ketika itulah dia meminta lelaki berkenaan untuk mengikutnya melafazkan kalimah “la ila ha ilallah” namun lelaki tersebut sebaliknya mencarut.

Ustaz tersebut tersentak namun terus mengajar lafaz yang sama buat kali kedua dan respon yang diterima tetap sama dari lelaki berkenaan iaitu mencarut dan ulangan kali ketiga oleh ustaz berkenaan juga disusuli dengan carutan sebelum lelaki tersebut menghembuskan nafas terakhir.

Selepas jenazah selesai diuruskan, isteri kepada lelaki tersebut mendedahkan perkara yang berlaku sepanjang tempoh dia menjaga suaminya di unit jagaan rapi tempoh hari.

Menurutnya, pesakit lain dalam keadaan kesakitan akan menyebut “Allah”, berzikir dan sebagainya, namun dia berasa malu apabila perkataan yang keluar dari mulut suaminya adalah carutan dan ini membuatkan dia bertanya soal hukum menjaga suami pada ustaz tersebut.

Tambahnya lagi, dia meminta ustaz menyampaikan pesanan dalam ceramah-ceramahnya agar tidak mencarut kerana itulah perbuatan yang sering dilakukan suaminya, baik dalam keadaan bergurau dan sebagainya.

Wanita yang berkongsi kisah menyayat hati ini juga turut berpesan agar kita sebagai manusia sering menjaga tutur kata kerana ketika mati, ianya bukanlah sesuatu yang pura-pura dan apa yang kita sering sebut, itulah akan disebut ketika sakaratul maut datang menjemput.

Sumber

Baca : “Jika Sudin lambat, kita dah kehilangan ahli” – Individu dedah P. Ramlee pernah rawat S. Shamsudin akibat racun

Leave a Comment