“Luaran nampak okay dalam siapa tahu?” – Peguam wanita dedah perkara yang berlaku dalam mahkamah syariah

Subscibe Untuk Isu-isu Viral Kemaskini Terkini Follow TERASMALAYSIA

“Luaran nampak okay dalam siapa tahu?” – Peguam wanita dedah perkara yang berlaku dalam mahkamah syariah. Perceraian adalah situasi yang sulit dan menyakitkan bagi pasangan yang terlibat. Namun, di balik setiap kes perceraian, terdapat cerita unik dan kompleks yang menjadi penyebab perpisahan itu sendiri.

Sebuah kisah mengenai pengalaman perceraian dalam masyarakat kita telah dituliskan oleh seseorang yang berada dalam industri guaman, Farizal Radzali yang banyak menguruskan kes perceraian sivil. Dalam kisah ini, kita akan menjelajahi berbagai situasi perceraian yang terjadi di antara keluarga yang terlihat mesra dan harmoni dari sudut pandang pihak ketiga.

Mari kita memahami betapa kompleksnya perasaan, pertimbangan, dan konflik yang ada di sebalik keputusan yang sulit ini.

Banyak kes perceraian sivil yang beliau tangani, pasangan datang bersama anak-anak mereka. Mereka terlihat mesra, tidak ada pertengkaran, bahkan mampu tertawa dan bergurau bersama.

Kadang-kadang ketika satu keluarga datang, beliau bertanya, adakah mereka ingin membeli rumah? Namun suami menjawab, tidak, mereka ingin mengajukan perceraian.

"Luaran nampak okay dalam siapa tahu?" - Peguam wanita dedah perkara yang berlaku dalam mahkamah syariah

Beliau bertanya, petisyen bersama atau petisyen tunggal? Isteri menjawab dengan bersahaja, petisyen bersama saja, lebih murah sedikit, sambil tersenyum pada suaminya.

Sejak awal, beliau tidak pernah menyangka bahwa mereka adalah suami dan isteri yang ingin bercerai. Mereka terlihat sangat mesra.

Ada suami yang bergaji RM5,000 sebulan tetapi bersedia memberikan nafkah RM3,000 untuk isteri dan satu anak. Hakim bertanya, RM3,000 ini banyak, lebih dari separuh gaji suami. Apakah suami yakin ingin memberikan jumlah ini? Dan suami menjawab, ya, si suami bersedia, kerana beliau tahu isterinya akan menjaga anak mereka dengan baik.

Ada isteri yang ketika suaminya memberikan nafkah RM500 untuk tiga anak, hakim bertanya, apakah si isteri rela menerima nafkah yang begitu kecil untuk tiga anak? Isteri menjawab, beliau bersedia, kerana si isteri tahu si suami tidak memiliki gaji yang tinggi.

Mereka masih saling menjaga, saling belas dan saling bertolak ansur.

Beliau juga pernah mendengar seorang hakim bertanya, “Anda berdua terlihat baik-baik saja, mengapa ingin bercerai?” Jawabannya…

“Tidak ada kesefahaman.”
“Tidak sehaluan.”

Mereka yang tidak mengalaminya, pasti akan berkata, jika masih saling mencintai, masih baik-baik saja, tidak ada masalah, mengapa ingin bercerai? Tidak semua yang kita lihat dengan kasar adalah apa yang sebenarnya terjadi.

Beliau pernah bertanya kepada seorang isteri yang bercerai dengan baik. Katanya, meskipun mereka tinggal dalam satu rumah, mereka sudah tidak menjadi suami isteri sejak anak bongsu mereka lahir. Dan anak bongsunya sudah berusia 14 tahun ketika itu.

Ada seorang suami yang mengatakan bahawa dia jarang bertemu dengan isterinya. Ketika dia pulang, isterinya sudah tidur. Ketika dia bangun, isterinya sudah pergi bekerja. Anak-anak banyak bersama isteri dan keluarga isteri kerana rumah mereka dekat dengan rumah keluarga isteri.

Tidur terpisah, bilik terpisah. Jika mereka bertemu dalam keadaan aurat terbuka, mereka langsung menyembunyikan diri seolah-olah mereka bertemu dengan orang asing sedangkan mereka adalah pasangan yang tidak memiliki aurat di antara mereka.

Tidak ada perasaan rindu lagi. Bertemu, ya, jika bertemu. Tidak bertemu pun tidak apa-apa. Jika ada hal penting, cukup dengan pesan singkat.

Risau akan keadaan pasangan? Pandailah masing-masing menjaga diri sendiri.

Tidak ada ucapan hari lahir? Ulang tahun perkahwinan? Bercuti bersama? Menonton TV bersama? Makan bersama? Bercerita kisah harian.

Jawabannya, entahlah. Tidak ada perasaan apa pun.

Makan sendiri, tidur sendiri, susah sendiri, segalanya sendiri.

Mudah dikatakan, ada pasangan atau tidak ada, sama saja. Tidak ada bezanya.

Mengapa ini terjadi?

Kebanyakan yang ingin bercerai dengan baik ini bukan kerana memiliki kekasih lain, bukan karena membenci, bukan kerana tidak menyukai. Tetapi mereka tidak memiliki perasaan sebagai suami isteri terhadap pasangan.

Perasaan mereka sama seperti kawan lain, yang mengikat mereka hanyalah tanggungjawab terhadap anak-anak, dan kesedaran bahawa dia adalah suamiku, aku adalah isterinya. Itu saja.

Kadang-kadang setiap kali mencuba untuk berbicara, ada saja hal yang membuat masing-masing merasa malas untuk berbicara, kerana perbualan itu akan tetap sama.

Atau setiap kali berbincang keputusan bersama, tidak berakhir dengan keputusan yang disepakati, tetapi hanya keputusan yang diambil kerana malas untuk bertengkar.

Satu hari, dua hari, berlangsung seminggu, sebulan, setahun, sepuluh tahun. Keadaan tetap seperti itu, hati semakin terasa kosong. Ditambah dengan mendengar kawan-kawan bercerita tentang betapa indahnya pernikahan mereka. Sementara dia hanya mampu tersenyum.

Sebenarnya, semuanya bermula dari perasaan tidak puas yang tertahan, tidak terungkap. Seperti gunung berapi. Tertahan selama puluhan tahun, sampai saatnya meledak. Lepaskan dari hubungan yang terus mengikat dalam keterpaksaan.

Fitrah suami isteri adalah bersama dalam suka dan duka. Menjadi teman dalam kesulitan dan kebahagiaan. Tidur bersama. Makan bersama. Selalu saling mencintai. Selalu merasa dihargai dan menghargai.

Jika semua itu sudah tidak ada, apa gunanya menjalin suatu hubungan.

Jika pasangan kita sudah tidak seperti dulu, carilah punca penyebabnya. Jika lelaki tidak mahu berbicara, mungkin kerana sifatnya yang tidak suka berbicara. Jika perempuan tidak mahu berbicara, mungkin kerana dia sudah lelah bercerita.

BACA:
Diganggu ‘benda’ dari umur 11 tahun, wanita alami perkara-perkara mistik yang pelik sampai sekarang
Jenis plug yang digunakan lain di setiap negara, tak sangka ini rupanya punca sebenar
Berang anak kandung diganggu bapa tiri, isteri nekad kerat suami buat lauk kurma

Leave a Comment